6 Tips Mengatasi Kecanduan Gadget Pada Anak

Hidup di jaman sekarang artinya tak jarang ada orangtua yang mengeluh anaknya kecanduan gadget. Baik itu televisi, telepon genggam, sampai tablet.

Padahal kecanduan akut terhadap gadget pada anak-anak dapat merusak kesehatan mereka, baik fisik maupun mental. Efek merusaknya dalam beberapa hal bisa sama seperti kecanduan alkohol atau NARKOBA.

Penelitian yang dilakukan  British Heart Foundation (BHF), menunjukkan bahwa hanya 1 dari 10 balita ‘generasi iPad’ yang cukup aktif untuk bisa dikategorikan sehat.

Namun bukan berarti anak harus dihindari sepenuhnya dari gadget. Bagaimanapun teknologi tetap memiliki peran dalam membantu perkembangan anak, asalkan kita tahu batasannya.

Lantas bagaimana kita tahu anak sudah kecanduan gadget?

Ciri-ciri anak kecanduan gadget:

  • Penggunaan gadget secara terus-menerus diiringi berkurangnya minat untuk bersosialisasi.
  • Selalu meminta diberikan gadget. Jika tidak diberi, anak akan mengamuk.
  • Tidak mau beraktivitas di luar rumah. Misalnya bersikeras meminta pulang agar bisa bermain game di rumah.
  • Menolak melakukan rutinitas sehari-hari dan lebih memilih bermain gadget. Seperti tidak mau disuruh tidur atau mandi.

    Tips mengatasi kecanduan gadget pada anak

    1. Membatasi penggunaan

    Batasi penggunaan gadget sesuai dengan rekomendasi kelompok umurnya. The American Academy of Pediatrics (2013) dan Canadian Paediatric Society (2010) telah menerbitkan pedoman screen time seperti berikut ini:

    • Anak-anak di bawah usia 2 tahun: sebaiknya tidak dibiarkan bermain gadgetsendirian, termasuk TV, smartphone dan tablet.
    • Anak-anak usia 2 sampai 4 tahun: kurang dari satu jam sehari.
    • Usia 5 tahun ke atas: sebaiknya tidak lebih dari dua jam sehari untuk penggunaan rekreasional (di luar kebutuhan belajar).

    2. Beri jadwal

    Jadwalkan waktu yang tepat untuk bermain gadget. Di luar itu, orangtua juga harus menyiapkan kegiatan alternatif lainnya agar anak tidak bosan dan beralih ke gadget lagi.

    3. Jangan beri akses penuh

    Letakkan tv atau komputer di ruang keluarga. Sehingga setiap anak menggunakannya, dia tidak sendirian dan masih dalam pengawasan anggota keluarga lainnya.

    Selain itu perangkat mobile juga sebaiknya tidak diserahkan pada anak sepenuhnya. Biarkan anak meminta izin terlebih dahulu jika ingin menggunakannya, dan ambil kembali setelah selesai.

    4. Tetapkan wilayah-wilayah bebas gadget

    Buat peraturan tidak boleh menggunakan gadget di tempat-tempat tertentu. Misalnya di meja makan, di kamar tidur, dan di mobil.

    5. Ajarkan anak pentingnya menahan diri

    Pastikan untuk memberikan pujian pada anak ketika ia berhasil menahan diri untuk tidak bermain game dan mengikuti aturan yang telah ditetapkan.

    6. Berikan contoh yang baik

    Sudah jadi pengetahuan umum bahwa anak meniru apa yang dilakukan orangtuanya. Untuk itu, Parents juga harus menjadi contoh yang baik, letakkan HP dan bermainlah bersama si kecil.

    Semoga tips ini bermanfaat, Parents!

    Sumber : https://id.theasianparent.com/

Comments 1

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *